Next Post

Gubernur Khofifah : Batik Legendaris di Sidoarjo Perkuat Ekosistem UMKM Sambut Porprov VIII

IMG-20230903-WA0083

Sidoarjo, Jawa Timur, AWN (6/9/2023) –  Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, secara khusus mengunjungi Kampung Batik Tulis Jetis yang sangat Legendaris di Dusun Jetis, Kelurahan Lemahputro, Kab. Sidoarjo, Minggu (3/9/2023).

Kunjungan itu dilakukannya di sela-sela Gowes Gemilang bersama Bupati Sidoarjo dan masyarakat Sidoarjo dalam rangka menyambut perhelatan Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Jatim VIII Tahun 2023.

Sebagai informasi, Kab. Sidoarjo merupakan salah satu tuan rumah Porprov Jatim VIII  bersama tiga daerah lainnya, yakni Kab. Mojokerto, Kota Mojokerto dan Kab. Jombang. Khusus Kab. Sidoarjo juga menjadi venue pembukaan perhelatan Porprov VIII pada tanggal 9-16 September 2023 mendatang.

Untuk itu, Gubernur Khofifah mengajak masyarakat ikut mempromosikan berbagai produk pelaku UMKM selama gelaran Porprov VIII berlangsung. Termasuk salah satunya kerajinan batik tulis di Kampung Batik Jetis yang sangat legendaris dan harganya terjangkau  di Sidoarjo ini.

“Porprov ini tidak sekadar menjadi pesta olahraga. Jadi keberadaan Kampung Batik Jetis di Sidoarjo ini akan menjadi bagian memperkuat ekosistem ekonomi yang sangat strategis untuk memperkenalkan produk-produk UMKM,” terangnya.

Di dampingi Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali, Gubernur Khofifah terlebih dahulu mendatangi salah satu toko. Di sana, Ia melihat langsung berbagai jenis batik tulis yang dipamerkan para pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).

Tak hanya memilih, ia juga sekaligus memborong berbagai macam motif kain batik tulis. Harganya bervariasi antara Rp100.000 – Rp 700.000  per lembar sesuai kerumitan corak.

“Sentra Batik Jetis ini cukup tua yakni sejak tahun 1953. Tadi saya lihat juga sangat terjangkau harganya. Untuk kualitas batik yang lebih halus tulisnya juga ada di sini,” kata Khofifah.

Usai membeli beberapa motif kain batik tulis, Khofifah juga mendatangi tempat penjualan serta pembuatan batik milik Bu Tatik. Di sana, bahkan ia juga menyempatkan diri untuk membatik di atas motif kain batik asal Jetis yang didominasi flora khas Sidoarjo dengan warna-warna cerah dan mencolok seperti, merah, hijau, kuning, dan hitam.

Khofifah menjelaskan bahwa sebagian besar batik di Jetis bermotif Madura. Bahkan sebelum tahun 1953 tempat ini sudah memproduksi desain batik Madura. Artinya kekuatan budaya Jetis Sidoarjo dan konektivitas dengan Madura sebetulnya terkoneksi sangat kuat dengan budaya yang itu terekspresikan melalui motif batiknya.

“Saya ingin menyampaikan kekuatan budaya kita itu harus menjadi kekuatan seduluran di antara kita semua. Salah satu wujudnya melalui keberadaan Batik Jetis ini,” katanya.(AWN)

asiawomennews

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *