Next Post

Kunjungi ARTJOG 2024,Ketua DPR RI Puan Apresiasi dan Bangga dengan Karya Seniman Cilik RI

Ketua_DPR_RI_Dr__(H_C)_Puan_Maharani_saat_melihat_karya-karya_seniman_di_ARTJOG_2024_yang_digelar_di20240708160313

Yogyakarta, AWN (10/7/2024) – Ketua DPR RI Dr. (H.C) Puan Maharani mengunjungi pameran, festival, dan pasar seni rupa kontemporer tahunan di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) yang dikenal dengan nama ARTJOG. Kunjungannya ke ARTJOG 2024 sebagai bentuk apresiasi serta dukungan terhadap karya seni para seniman, termasuk seniman-seniman cilik.

 

Kedatangan Puan untuk melihat karya-karya seniman di ARTJOG 2024 yang digelar di Jogja National Museum, Yogyakarta, Minggu (7/7/2024), dipandu oleh CEO ARTJOG, Heri Pemadi. Turut pula mendampingi Puan yakni Bambang ‘Toko’ Witjaksono, salah satu seniman grafis kenamaan Indonesia.

 

“Saya datang ke sini sebagai bentuk apresiasi dan dukungan untuk para seniman Indonesia. Saya dan keluarga juga termasuk penikmat seni jadi saya suka melihat dan menikmati pameran dan festival seni. Apalagi ARTJOG adalah pameran seni rupa yang cukup besar ,” kata Puan dalam keterangan tertulisnya.

 

ARTJOG 2024 sendiri diselenggarakan mulai tanggal 28 Juni hingga 1 September mendatang dengan mengusung tema ‘Ramalan’ oleh tim kuratorial yang artinya sesuatu yang kita bayangkan akan terjadi di masa depan, yang dekat maupun jauh.

 

Pada ARTJOG tahun ini, ada karya-karya dari 48 seniman dewasa individu maupun kelompok dari dalam dan luar negeri yang ditampilkan. Adapula 70 karya yang dibuat oleh 36 seniman anak dan remaja yang menampilkan karya perspektif segar dan tanpa filter tentang dunia di sekitar masyarakat. Mereka terpilih dari 254 pendaftar.

 

Saat melihat pameran seni rupa di ARTJOG, Puan tampak terkesima dengan karya seniman asal Jepang, Jun Kitazawa yang menghadirkan kembali pesawat tempur hayabusa menjadi sebuah layang-layang berekor panjang yang dapat diterbangkan. Puan bahkan berfoto di karya depan Kitazawa.

 

“Wah luar biasa sekali karya-karyanya itu ya, kita dapat melihat makna dari perspektif setiap individu. Namun secara luas imajinasi para seniman yang membuat karya tersirat yaitu tentang apa yang akan terjadi di masa depan,” ujar perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu.

 

Melalui karya tersebut, Kitazawa menghadirkan kembali fragmen sejarah pendudukan Jepang di Indonesia tahun 1942-1945. Pada sisi ekor layangan karya tersebut menampilkan kumpulan ingatan orang-orang tua yang mengalami masa penjajahan kala itu.

 

“Saya sangat terkesima dengan karya dari Jun Kitazawa ini. Memmori masa penjajahan kala itu membuat saya semakin kagum dengan para pahlawan yang mampu membebaskan Indonesia dari penjajah Jepang,” jelas Politisi Fraksi PDI-Perjuangan ini.

 

Puan juga mengunjungi karya komisi dari Agus Suwage dan Titarubi yang menampilkan karya seni instalasi interaktif dengan berbagai dimensi dan media. Agus Suwage menampilkan objek-objek telinga manusia sebagai simbol indera pendengaran yang sangat ‘toleran’ di ruang sosial yang dianggap penuh kebisingan.

 

Sedangkan Titarubi menumbuhkan berbagai jenis padi yang diiringi rekaman doa, pepatah, dan pujian dari kelompok masyarakat adat yang dapat didengarkan di beberapa ruangan, termasuk yang ada di dalam karya Agus Suwage.

 

Beberapa karya seniman lain yang dilihat Puan antara lain milik Rangga Purbaya, Agus Suwage, Alm Eko Prawoto, Haris Purnomo, dan seniman muda Ramadhan Ali Fatkhur. Ia juga menyempatkan melihat karya 36 seniman anak dan remaja dari usia 6-15 tahun di area ARTJOG Kids.

 

Mantan Menko itu mengaku senang dapat melihat karya seninam-seniman cilik yang sangat bagus-bagus. Puan pun menyatakan kebanggaannya dan berharap masyarakat Indonesia dapat terus mendukung kemajuan karya seni nasional.

 

“Karya seni dari seniman anak-anak atau area ARTJOG KIDS ini juga sangat menarik dan inilah salah satu wajah anak Indonesia yang kreatif dan berbakat. Saya sangat bangga dengan karya anak bangsa Indonesia dan kita harus dukung karyanya,” ungkapnya.

 

Pameran ARTJOG ini hadir bukan hanya mempertunjukkan karya seni saja, namun juga ada gerakan sosial untuk membantu sesama di mana program itu diberi nama Artcare Indonesia. Dalam area Artcare, semua hasil penjualan karya seni di area tersebut akan didonasikan kepada pihak yang membutuhkan, baik seniman maupun masyarakat luas.

 

“Ini merupakan pameran seni yang sangat bermanfaat ya. Selain mata kita dimanjakan oleh karya yang indah dan menawan, hati kita pun disentuh dengan acara sosial yang mereka buat,” sebut Puan.

 

“Semoga ini bisa bermanfaat untuk para seniman dan juga masyarakat luas,” lanjut cucu Bung Karno tersebut.

 

Dalam kunjungannya ke DIY, Puan juga mendatangi UMKM batik Animorfosa Shibori Jumputan dan Batik Gee Baciro. Puan memang menyukai wastra-wastra Nusantara, termasuk batik. Kedatangan Puan ke Animorfosa Shibori Jumputan dan Batik Gee Baciro juga sebagai kecintaannya akan batik sekaligus dukungan terhadap UMKM.

 

Diketahui Animorfosa Shibori Jumputan merupakan UMKM asli dari Yogyakarta yang dikenal dengan model kesederhanaannya. Batik-batik dari UMKM ini dibuat dari tangan oleh sang pemilik, Anim dan sang suaminya bernama Imam. Mereka memulai dari kota metropolitan ke kota kecil. Dari industri besar ke kerajinan rumahan.

 

Menariknya, Animorfosa menggandeng ibu-ibu rumah tangga di sekitar galeri mereka untuk memproduksi handmade shibori yang kemudian mereka buat sebagai pakaian jadi. Para perempuan yang tinggal di sekitar workshop membuat shibori di rumah masing-masing hingga dapat menjaga keluarga sembari mendapat pemasukan.

 

“Saya sangat suka sekali batik dan kita harus dukung setiap bentuk usaha UMKM yang dapat memberdayakan perempuan seperti ibu rumah tangga sehingga membantu pergerakan ekonomi Indonesia,” ucap Puan.

 

Sementara itu Batik Gee Baciro menampilkan batik dengan motif yang beda karena memadukan unsur klasik dan lukisan abstrak. Teknik tersebut yang membuat Batik Gee memiliki ciri khas dari setiap karyanya.

 

Karya Batik Gee Baciro sudah mengikuti perhelatan fashion di dalam dan di luar negeri seperti Hongkong Fashion Week, Indonesia Fashion Week. Bahkan Batik Gee diundang untuk ikut dalam perhelatan mode di antaranya di beberapa negara ASEAN, Australia, Moscow, London, Dubai, dan juga sempat mengikuti MATTA 2018 di Finlandia.

 

Puan berharap semakin banyak UMKM batik di Indonesia yang dapat berkembang seperti Batik Gee Baciro.

 

“Ada banyak pengrajin dan seniman batik Indonesia yang sangat berpotensi karena karyanya hebat-hebat. Kita harus bangga karena berkat mereka, budaya Indonesia bisa semakin mendunia. DPR akan terus mendukung kemajuan UMKM batik Indonesia,” tutupnya. (AWN)

asiawomennews

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

Recent News